Another Templates

Selasa, 08 Desember 2009

IDENTIFIKASI MASALAH KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA LABORATORIUM KESEHATAN DAN PENCEGAHANNYA

A. Kecelakaan Kerja


       Kecelakaan kerja adalah kejadian yang tidak terduga dan tidak diharapkan. Biasanya kecelakaan menyebabkan, kerugian material dan penderitaan dari yang paling ringan sampai kepada yang paling berat.
Kecelakaan di laboratorium dapat berbentuk 2 jenis yaitu :
1. Kecelakaan medis, jika yang menjadi korban pasien
2. Kecelakaan kerja, jika yang menjadi korban petugas laboratorium itu sendiri.


 Penyebab kecelakaan kerja dapat dibagi dalam kelompok :

A. Kondisi berbahaya (unsafe condition), yaitu yang tidak aman dari mesin, peralatan, bahan,lingkungan   kerja dll.

B. Perbuatan berbahaya (unsafe act), yaitu perbuatan berbahaya dari manusia, yang dapat terjadi antara lain karena :
 Kurangnya pengetahuan dan keterampilan pelaksana
 Cacat tubuh yang tidak kentara (bodily defect)
 Keletihanan dan kelemahan daya tahan tubuh.
 Sikap dan perilaku kerja yang tidak baik.

Beberapa contoh kecelakaan yang banyak terjadi di laboratorium :
1. Terpeleset , biasanya karena lantai licin. Terpeleset dan terjatuh adalah bentuk kecelakaan kerja yang dapat terjadi di laboratorium.
Akibat : memar, fraktura, dislokasi, memar otak, dll.
Pencegahan : Pakai sepatu anti slip, jangan pakai sepatu dengan hak tinggi, tali sepatu longgar, hati-hati bila berjalan pada lantai yang sedang dipel (basah dan licin) atau tidak rata konstruksinya. Menggunakan Lantai yang tidak licin.

2. Mengangkat beban Mengangkat beban merupakan pekerjaan yang cukup berat,
terutama bila mengabaikan kaidah ergonomi.
Akibat : cedera pada punggung.
Pencegahan : Beban jangan terlalu berat , jangan berdiri terlalu jauh dari beban, jangan mengangkat beban dengan posisi membungkuk tapi pergunakanlah tungkai bawah sambil berjongkok, pakaian penggotong jangan terlalu ketat sehingga pergerakan terhambat.

3. Risiko terjadi kebakaran (sumber : bahan kimia, kompor) bahan desinfektan yang mungkin mudah menyala (flammable) dan beracun.Kebakaran terjadi bila terdapat 3 unsur bersama-sama yaitu: oksigen, bahan yang mudah terbakar dan panas.
Akibat : Timbulnya kebakaran dengan akibat luka bakar dari ringan sampai berat bahkan kematian. Timbul keracunan akibat kurang hati-hati.
Pencegahan : Konstruksi bangunan yang tahan api, sistem penyimpanan yang baik terhadap bahan-bahan yang mudah terbakar, pengawasan terhadap kemungkinan timbulnya kebakaran, sistem tanda kebakaran manual yang memungkinkan seseorang menyatakan tanda bahaya dengan segera, sistem tanda kebakaran otomatis yang menemukan kebakaran dan memberikan tanda secara otomatis, jalan untuk menyelamatkan diri Perlengkapan dan penanggulangan kebakaran. Penyimpanan dan penanganan zat kimia yang benar dan aman.

PERSYARATAN LABORATORIUM YANG AMAN

       Untuk itulah, Pelaksanaan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) adalah salah satu bentuk upaya untuk menciptakan tempat kerja yang aman, sehat, bebas dari pencemaran lingkungan, sehingga dapat mengurangi dan atau bebas dari kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja yang pada akhirnya dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas kerja. Inilah beberapa syarat umum laboraturium yang aman :
1. Kondisi lantai dilapisi epoxy, tersedia grounding, penerangan cukup dan ada kap lampu, bersih, tidak licin, dan tidak rusak (berlubang)
2. Disain laboratorium harus mempunyai sistem ventilasi yang memadai dengan sirkulasi udara yang kuat.
3. Disain laboratorium harus mempunyai pemadam api yang tepat terhadap bahan kimia yang berbahaya yang dipakai
4. Terdapat pintu darurat yang tidak terkunci, terdapat tanda yang jelas, lancar (tidak ada penghalang / barang yang menghalangi), terhubng langsung dengan tangga darurat (apabila ada tangga darurat), ada lampu darurat, dan dilengkapi dengan informasi arah menuju pintu keluar terdekat. Dua buah jalan keluar harus disediakan untuk keluar dari kebakaran dan terpisah sejauh mungkin.
5. Tersedia lemari asam dengan kondisi bersih bebas dari uap, gas, dan debu pada bagian dalamnya. Tersedia saluran gas yang tahan panas / api. Pintu dengan tipe vertical dipastikan ada pengaman sehingga tidak jatuh sedangkan pintu dengan tipe horizontal kondisinya mudah dibuka. Dilengkapi dengan safety (alarm) untuk mengetahui kondisi fungsi alat. Perlu diperhatikan bahwa lemari asam bukan untuk menyimpan bahan kimia
6. Tersedia meja kerja yang dilengkapi bibir meja, permukaan yang tahan asam, keran gas, kerang air, tempat yang mencuci, tempat alat gelas, saluran pembuangan, listrik darurat, grounding, dan lebar lorong min. 1 m
7. Tersedia emergency shower dengan air standar air minum, debit 30 l/menit, aliran tidak berhenti dengan otomatis, dan secara periodic dilakukan pemeriksaan (2 minggu sekali/sebulan sekali)
8. Tersedia pembasuh mata yang diperiksa kelayakannya secara teratur sebulan sekali
9. Terdapat ruang P3K. Tanda arah ruang P3K terpasang dengan jelas
10. Memiliki alat pemadam kebakaran
11. Tersedia baju tahan api
12. Kesiapan menghindari panas sejauh mungkin dengan memakai alat pembakar gas yang terbuka untuk menghindari bahaya kebakaran.
13. Tempat penyimpanan di disain untuk mengurangi sekecil mungkin risiko oleh bahan-bahan berbahaya dalam jumlah besar.
14. Untuk menahan tumpahan larutan yang mudah terbakar dan melindungi tempat yang aman dari bahaya kebakaran dapat disediakan bendung-bendung talam.
15. Tersedia telepon darurat, nomor darurat tercantum di dekat telepon



PERSYARATAN EMERGENCY SHOWER YANG AMAN

1. Kegunaan
       Digunakan dalam keadaan darurat, jika seseorang mengalami kecelakaan saat berada di laboratorium maupun di tempat kerja. Kecelakaan yang dialami dapat berupa, terbakarnya pakaian atau anggota tubuh saat berada di lokasi kerja, maupun kecelakaan yang diakibatkan oleh bahan-bahan kimia berbahaya dll.

2. Penggunaan
       Pada beberapa jenis shower, menggunakannya hanya dengan menarik tuas yang tergantung pada shower, namun pada laboraturium TKA, penggunaannya dengan membuka keran.
Biasanya, pada emergency shower ini, dilengkapi dengan pembersih mata (eyewash). Penggunaan eye wash adalah untuk membersihkan mata dari iritasi, baik karena asap bahan kimia maupun karenakontak mata dengan bahan kimia secara langsung.
       Pada umumnya, penempatan emergency shower ini berada pada pintu keluar, serta tidak mendapat halangan apapun untuk menuju shower ini, sehingga pertolongan cepat dapat dilakukan.

3. Persyaratan Emergency Shower
  • Air yang mengalir dari emergency shower memiliki golongan A, atau standar air minum
  • Debit 30 liter/menit
  • Aliran air tidak berhenti dengan otomatis
  • Secara periodik dilakukan pemeriksaan (2 minggu sekali/sebulan sekali) untuk mencegah alat yang rusak saat akan digunakan
  • Memiliki warna yang cerah untuk memudahkan pengelihatan saat keadaan darurat
  • Memiliki batas ukuran tertentu dari tinggi atau syarat jarak lain yang efektif digunakan




PERSYARATAN LEMARI ASAM YANG AMAN
1. Kegunaan
       Lemari asam ini digunakan untuk tempat mereaksikan berbagai jenis reaksi kimia, terutama dalam mereaksikan zat-zat yang berbahaya, beracun, maupun dalam mereaksikan zat-zat yang menghasilkan zat lain yang mengeluarkan gas berbahaya, hingga percikan api.

2. Persyaratan Lemari Asam Yang Aman
     a. Bersih dari kotoran, debu maupun uap
     b. Memiliki lampu, berwarna putih
     c. Memiliki blower
     d. Terhubung dengan sumber air
     e. Memiliki sumber gas serta salurannya yang tahan api
    f. Pintu vertikal yang tidak jatuh saat dirubah-rubah, serta untuk pintu           horizontal,   pintu mudah dibuka
     g. Ada alarm kerusakan bila ada fungsii yang rusak
     h. Berfungsi pada kondisi tertutup pada semua bagian
     i. Memiliki tinggi meja yang memadai dengan ukuran rata-rata tinggi         orang    Indonesia
     j. Memiliki sumber listrik yang aman
     k. Dilakukan perawatan





3. Kesalahan Menggunakan Lemari Asam
       Lemari asam tidak boleh dijadikan sebagai tempat penyimpanan bahan kimia, karena jika kita sedang bekerja dan didalam lemari asam tersebut terdapat berbagai jenis bahan kimia, kemungkinan terjadinya kecelakaan akibat reaksi yang salah semakin berpeluang. Oleh karena itu, lemari asam selain harus mendapatkan perawatan rutin, juga harus digunakan sesuai dengan kebutuhannya


Laboratorium yang aman dan Harus Aman, Laboratorium Kimia Politeknik Negeri Bandung pun senantiasa harus memiliki struktur K3 yang baik, sehingga semua pengguna Laboratorium dapat mengambil manfaatnya.
*Laboratorium yang aman Laboratorium yang aman Laboratorium yang aman Laboratorium yang aman *









0 komentar:

Posting Komentar

Tanggapan, masukan, saran, pertanyaan, sanggahan mungkin juga kritik membangun buat artikel yang baru aja kamu baca bisa kamu curahkan dibawah sini...

Berbagi dan Publikasikan

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More